Wednesday, May 5, 2010

Apa Khabar orang Aceh?? :-)


Sedar tak sedar dan tanpa disedari dah sebulan lebih duk di kampong halaman. Banyak kejadian terjadi boleh dikatakan setiap hari ada je isu terkini, sudah menjadi lumrah kehidupan duniawi ada yang gembira, ada yang menderita, ada yang sedih dan berduka lara ada juga yang bahagia. Semuanya perlukan ketabahan hati, persiapan mental dan fizikal untuk hadapi semua berbekalkan ilmu di dada, keimanan di hati, dan kecekalan di jiwa.


Dah lama tak updated blog..bukan taknak updated tapi masa tak mengizinkan..tak konsisten dgn masa jadi masa seringkali ke hadapan, kita masih terkial-kial di belakang. Hargailah masa, panjang-panjang berceloteh, tu je nak cakap sebenarnya..hehehe...teman-teman kita di Aceh macam mana agaknyee yang bulat semakin bulat ke atau sebaliknyee..Semoga semuanya sihat walafiat dan sentiasa berada di bawah rahmat Ilahi..InsyaAllah..Amien..:-)


Sahabatku,

Skripsi macam mana? Dah bab berapa? Bila nak sidang? Jangan lengah-lengahkan masa lagi, masa terus berlari, kautkan azam majulah kehadapan, extrakan usaha moga-moga tercapai matlamat konvo bulan8. aku di sini sentiasa menunggu kepulangan kalian. Nanti balik jangan lupa bagitahu yer, Koi Pahang aku pekena hang dengan teh tarik and roti canai special punyee..hehehehe..ingatkan yer di saat ku terlupa.


Ore Mache, apa khabar?? Makan banyak sikit biar jadi macam si bulat ambo (jangan terasa yer gurau je) teringat memori di sana selalu menyakat orang je kejenyee..


Nia, Liyana, Mehran, Fitri dan semuanya kalian juga tak dilupakan. Hanya doa mampu ku kirimkan. Semoga dirimu gembira dan bahagia sentiasa. Seandainya suatu hari nanti ada kelapangan waktu dan diizinkan sampailah daku ke sana menziarahi kalian semua. insyaAllah. Jangan lupa kirim khabarmu di sana.

Tuesday, March 23, 2010

Ukhuwwah kita untuk selamanya



2 hari Sebelum keberangkatan ku ke Malaysia, sudah ada kawan Acehku yang datang untuk mengucapkan selamat pulang.

Nia datang bersama kado2nya, selepas asar dia sampai ke rumah, cantik hadiah tu Nia, Hana ucapkan terima kasih banyak2, Hana takde bagi apa2 untuk Nia cuma keikhlasan dan kejujuran dalam prsahabatan inilah hana hadiahkan untuk Nia, kalau kangen sama Hana tengok aja foto Hana yer, kan udah kasi foto tu, ..:-) walaupun foto tak seperti di alam nyata tapi itulah yang mampu Hana berikan. Semoga Nia suka. Pertemuan yang tak disangka dan tak dirancang hanya bertemu di atas DAMRI (bas), membawa sejuta makna.

Keesokkan harinya plak Mehran datang sambil mengambil form penyerahan skripsi, sedih sebenarnya mahu berpisah dengan semua, tapi itulah realiti yang harus diterima, setiap pertemuan mesti adanya perpisahan, setiap permulaan mesti ada pengakhirnya, begitu juga yang bernyawa berakhir dengan kematian.

Hari terakhir keberangkatan Ima dan Liana sampai..Ima juga ada hadiah, terharu dech.. Liana datang dh lewat, hampir maghrib..hehhhe..maafkan akak yer dik, bukan tak nak bgtahuu tapi sibuk yang tak menentu tu yang tak sempat hendak bagthuu, jangan marah lagi yer.




Marah kali Liana, maklumla terlupa nk bgthu dia yang esok dh nk pulang kampong. Marahnye bukan main lagi, taknk bg pulang. Nak tak nak Akak trpaksa pulang sebab visa dan pengajian akak di sini dh tamat dik.

Sms Fitri dari Kalimantan juga mengiringi langkah kepulanganku. Terima Kasih semua kerana menghargai persabahatan dari seorang teman dari perantauan. Ku hanya menumpang kasih di tempat kalian, nanti jangan lupa yer kalau nak ke Malaysia bagitahuu aja, aku akan luangkan sedikit masa menemui mu lagi.

Walaupun semuanya dah tamat, tak bermakna ukhuwwah yang kita jalinkan juga akan berhenti di sini. Ya Allah, Tabahkan hati hamba-Mu ini dalam menghadapi liku2 kehidupan yang penuh dengan mehnah dan cabaran.

Kalau nak diceritakan kisah perkenalan kami memang ssetngah tak masuk akal tapi tu laa realiti, Walaupun tak pernah bertatap wajah tapi kami sering berhubung melalui sms dan boleh bersahabat. Bertemu dan berpisah kami kerana Allah. Terima Kasih Allah, kerana mempertemukan kami.

"orang-orang beriman itu Sesungguhnya bersaudara. sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat." (Al-Hujuraat:10)

UKHUWWAH ibarat 1 janji dalam hati,
Tidak dapat ditulis,
Tidak bisa dibaca,
Namun takkan terpisah oleh jarak,
Tidak berubah oleh masa
Takkan sirna oleh amarah,
Sedetik di mata, selamanya di jiwa,
Jadikan UKHUWWAH yang terbina kenangan yang terindah antara kita.
Kadang2 Allah biarkan kita berjauhan,
Tapi dia datangkan pula KASIH SAYANG,
Puas kita menangis, betapa jauhnya kita,
Rupa2nya Allah nak hadiahkan kita SEBUAH KERINDUAN,
Terima kasih ya Allah,
Alhamdulillah kini ku mengerti dan memahami.



Monday, March 8, 2010

Terima Kasih PKPMI-ca


akan ku bingkaikan kata-kata azimat daripadamu,
akan ku abadikan dalam sanubari setiap bait ucapan yang kau nukilkan,
semakin rancak langkah ku ayunkan bila ku baca pesananmu
semangatku semakin kuat untuk bangkit menuju medan kejayaan,
terima kasih ku ucapkan kepada mu PKPMI-ca,
walaupun sehelai kertas kau berikan,
tapi kata-katamu penuh hikmah, penuh semangat dan penuh harapan,
untukku bangkit mengejar impian,
sehelai kertas mungkin tidak bermakna bagi tidak mengerti,
tapi tidak bg yang memahami,


InsyaAllah akan ku badikan segala-galanya setiap azimat darimu. :-)
teruskan perjuangan hingga ke akhir hayat,
perjuangan perlukan pengorbanan.
All The Best untuk Semua warga PKPMI-ca.

Thursday, March 4, 2010

Yudisium

Yudisium Strata 1,

Semesta Ganjil Tahun Akademik 2009/2010

Jurusan Aqidah Filsafat, Perbandingan Agama dan Tafsir Hadits

Fakultas Ushuluddin, IAIN Ar-Raniry

Banda Aceh


Tahniah aku ucapkan kepadamu sahabatku sekalian,


Aku kagum dengan kegigihan dan semangat juang kalian semua,

Jadilah pemuda yang kuat dan sentiasa bersemangat waja,

Seperti harapan Umar al-Khattob,

Pemuda yang kuat dan berani yang mampu menegakkan Kalimatul Hak,

Pemuda yang takkan rebah bila angin taufan Kemodenan Dunia Melanda,

Takkan Goyah dengan kecantikkan Para Wanita,

Takkan lenyap di telan Kuasa Dan Pangkat,

Semoga ilmu di dada sentiasa bermanfaat dan berguna di saat hilang arah dan tujuan.

Berjuanglah, berbaktilah dan beramallah dengan ilmu yang kamu perolehi.


UCAPAN SEKALUNG TAHNIAH DARIKU UNTUKMU SAHABAT


Sahabatku,


Kebahagiaan seorang hamba adalah,

Setiap bertambah ilmunya akan bertambah pula,

rendah hatinya, Rahmatnya, dan kasih sayangnya.

Dan setiap kali bertambah amalnya akan bertambah pula,

rasa takut, dan kehati-hatiannya,

Semakin bertambah umurnya berkurang keinginan nafsunya,

Bertambah hartanya bertambah pula

kemurahan hatinya

Semakin bertambah kemampuan dan jabatan bertambah pula,

kedekatannya dengan manusia serta semakin dapat menyelesaikan masalah mereka.


Sahabatku,


Kesengsaraan bagi seorang hamba adalah,

Semakin bertambah ilmunya, semakin bertambah pula

kesombongan, dan kebigunggannya,

Semakin bertambah umurnya, semakin bertambah pula

kebanggan dan penghinaan terhadap manusia serta kepercayaan yang berlebihan terhadap diri sendiri,

Semakin bertambah umurnya bertambah pula keseriusannya,

Semakin bertambah hartanya, semakin bertambah kebakhilannya,

Semakin bertambah kedudukan dan wibawanya bertambah pula kesombongan dan kelalaianya.


Ini semua merupakan ujian dari Allah yang menimpa siapa saja dari hamba-Nya, sebahagian ada yang bahagia sementara ada sebahagian yang sengsara.

Tuesday, March 2, 2010

Wasiat Emas Imam Abu Hanifah




Abu Hanifah memiliki murid bernama Yusuf bin Khalid As-Simani, ketika telah merasa cukup dalam menuntut ilmu kepada Abu Hanifah, ia bermaksud kembali ke Basrah. Abu Hanifah berkata kepadannya, “Jangan Kembali dahulu sebelum aku membekali kamu dengan wasiat yang akan kamu butuhkan dalam berinteraksi dengan masyarakat, membina pribadi dan menata, umat sehingga jika kamu keluar dengan ilmu yang kamu miliki tersebut, kamu menimbangnya dan tidak mencelanya”.


Berikut ini wasiat emas sebagai pembekalan, para ulama menamakannya, “Wasiat Emas”


“Jika kamu salah dalam berinteraksi dengan masyarakat mereka akan menjadi musuhmu, sekalipun mereka bapa dan ibumu, tapi jika kamu berinteraksi dengan baik sekalipun mereka bukan kerabatmu akan menjadi bapa dan ibumu.


Jika kamu telah masuk Basrah, orang akan menjemput, mengunjungi serta mengetahui dengan persis hak-hak kamu, maka posisikan tiap-tiap individu sesuai dengan kedudukan mereka, hormatilah orang-orang terhormat, muliakan para ulama, hormati orang-orang tua, bersahabatlah dengan lemah lembut, dekatilah orang-orang awam, pergaulilah orang-orang baik, jangan menghina siapa pun, dan jangan membuka rahsia kamu kepada siapa pun, jangan mempercayai siapa pun sebelum mengujinya, jangan menerima hadiah.


Sebaiknya kamu mengikuti kamahuan masyarakat, sabar, baik budi pekerti, lapang dada, berpenampilan baik, perbanyak memakai minyak wangi, berlemah lembut, tidak banyak mencela sehingga sulit untuk berbuat adil, peliharalah solatmu, sedekahkan makananmu, kerana orang bakhil tidak boleh dijadikan pemimpin, kunjungi orang yang mengunjungi kamu.


Dan berbuatlah baik terhadap orang yang berbuat baik bahkan terhadap orang yang berlaku buruk padamu, carilah ilmu, beramar ma’ruf, tinggalkan seluruh orang yang menyakitimu, jenguklah sendiri temanmu yang sakit, carilah tahu tentang temanmu yang lama tidak kamu jumpai, terhadap kawan yang tidak mau tahu tentang kamu jangan sampai kamu tidak mahu tahu tentang dia, sambunglah silaturrahim terhadap orang yang memutuskannya, hormati siapa pun yang datang kepadamu, ucapkan selamat kepada kawamu yang sedang mendapatkan kebahagiaan, ikutlah bersedih terhadap yang sedang ditimpa musibah, dan terhadap yang tertimpa musibah kamu ikut merasakan sakit bersamanya.


Siapa pun yang mendorongmu untuk bangkit maka bangkitlah bersamanya, dan siapa saja yang meminta pertolonganmu maka tolonglah, tunjukkan empatimu terhadap masyarakat seboleh yang kamu mampu, tebarkan salam.


Jika kamu bertemu dengan mereka dalam tempat yang berbeda, atau dalam satu masjid, lalu dilontarkan masalah dan ternyata apa yang disampaikan itu berbeda dengan pendapatmu, jangan berkomentar, tapi jika kamu ditanya lalu kamu mendiskripsikan apa yang diketahui mereka lalu kamu berpendapat selain itu dengan mengatakan alasan begini, jika mereka mendengarkan apa yang kamu sampaikan itu mereka akan segera menilai kedudukan dan kredebilitasmu.


Perlakukan manusia sebagaimana engkau memperlakukan dirimu sendiri, redhalah seperti kamu redha terhadap dirimu sendiri, mintalah pertolongan kepada dirimu dengan menjaganya dan mengontrol kondisinya, janganlah membebani manusia sesuatu apa yang tidak mereka bebankan kepadamu, kedepankan niat baik kepada mereka, pakailah kejujuran, buanglah kebongkakkan jauh-jauh, jangan sekali-kali kamu berkhianat walaupun mereka mengkhianati kamu, berpegang teguhlah dengan kesetiaan dan ketaqwaan, Allah akan selalu bersamamu.”

Sunday, February 28, 2010

Alhmdulillah..Tidak Sampai Sebulan Lagi Aku Akan Pulang Ke Tanah Air..:-)


Gembira hati ini tak siapa yang tahu, setelah hampir 1tahun 6buln merantau di negara orang sebagai penuntut ilmu. Akhirnya, saat telah tiba untuk aku pulang ke tanah air tercinta. Pahit getir, suka duka hidup sebagai anak dagang telahku hadapi dan selami bersama-sama teman2 seperjuangan disini tanpa ayah ibu, dan adik beradik di sisi. Kini aku mampu lalui itu semua, orang kata ujian dan cubaan dapat mendewasakan usia dan mematangkan diri, syukur Alhamdulillah, segala2nya selamat di harungi.


Teringat ketika first time menjejakkan kaki ke sini, perasaan bercampur baur, tambah plak dengan kawasan yang terkenal dengan gempa bumi yang sering terjadi, pendek kata kalau tak ingat hasrat hati dah lama aku blah bawa beg bagasi, tapi syukur Alhamdulillah hati kecil ku mampu lagi berbisik agar tenang menghadapi segalanya لا تـخاف ولا تحزن إنّ الله معنا

Di mana2 pun kalau dah ajal kita sampai kita akan mati jua. Berbekalkan azimat pesanan dan semangat dari ibu ayah tersayang dan harapan keluarga, akhirnya kakiku kuat jua melangkah mengharungi badai samudera alam. Dan kini aku berjaya tentangi semua.


Tahun demi tahun, bulan demi bulan, minggu demi minggu, hari demi hari masa pantas berlalu, tanpa ku sedari dah setahun lebih aku di sini, cukup masa dan ketika aku akan pulang semula ke pondok usang lama, akan ku ubah segalanya InsyaAllah. Seperti burung mencari makanan, keluar seawal pagi tiba masa dan saatnya dia akan pulang ke sarang jua walaupun jauh merantau mencari rezeki. Kini aku menghitung hari…


Aceh,

Kepulangan aku kali ini takkan kembali lagi,

Antara kita ada lautan pemisah,

Yang tak mampu ku renangi dengan kudrat ku ini,

Tapi aku akan berusaha terbang di awangan untuk menjejakan kaki

Untuk melihat betapa indahnya bumimu, baiknya pekerti rakyatmu,


oh Aceh..

Namamu sentiasa di sanubari..

Mungkinkah suatu hari nanti aku akan merindui,

Jika jodoh kita panjang dan diberkati,

InsyaAllah aku akan datang lg ke sini,

menjengok keadaanmu lagi

Ya Allah, Tabahkan hati hamba-Mu ini.

Friday, February 19, 2010

Jadilah seperti Pohon Semalu...Berduri tapi Cantik serta Pemalu..(",)



Assalammualaikum dan Salam Sejahtera.

Hari ini kita merayau-rayau ke dalam semak sikit yer untuk mendapatkan khasiat pohon semalu..
Apa itu semalu??..knape semalu itu diciptakan???..hr nii kita berbincang mengenai satu hadis berkaitan dengan pohon semalu..selamat membaca

Ada hadith meriwayatkan bahawa pada suatu hari, Rasulullah s. a. w berjalan-jalan bersama puteri baginda, Saidatina Fatimah r. a. Setibanya mereka berdua di bawah sebatang pohon tamar, Fatimah terpijak pohon semalu, kakinya berdarah lalu mengadu kesakitan.

Fatimah mengatakan kepada bapanya apalah gunanya pohon semalu itu berada di situ dengan nada yang sedikit marah. Rasulullah s.a.w dengan tenang berkata kepada puteri kesayangannya itu bahawasanya pohon semalu itu amat berkait rapat dengan wanita. Fatimah terkejut. Rasulullah s.a.w menyambung kata-katanya lagi.

Para wanita hendaklah mengambil pengajaran daripada pohon semalu ini dari 4 aspek.


Pertama, pohon semalu akan kuncup apabila disentuh. Ini boleh diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu (pada tempatnya).

Kedua, semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya. Oleh itu, wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang wanita muslim.

Ketiga, semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi. Ini bermakna wanita solehah hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan Allah Rabbul Alamin.

Dan akhir sekali, semalu akan kuncup dengan sendirinya apabila senja menjelang. Oleh itu, para wanita sekalian, kembalilah ke rumahmu apabila waktu semakin senja.


Ambillah pengajaran dari semalu walau pun ia hanya sepohon tumbuhan yang kecil. Insya-Allah. Sungguhpun kita tidak nampak akan kepentingan si pohon semalu, akan tetapi tersiratnya sungguh kuat dan kukuh utk kita jadikan pengajaran… Jangan kita memandang sesuatu perkara dengan bermacam kelemahan, akan tetapi berfikir akan kenapa ciptaannya… dan mengambil pelajaran darinya…


Dahulu kau gemarkan pohon semalu
Kau tertarik kerana ia pemalu
Disentuh, ia menguncup tersipu
Pohon semalu tinggalnya di celah-celah
Mendapatnya semakin payah
Ku lihat kau semakin menyerah kalah
Dan kau juga semakin berubah
Aku semakin tak faham
Caramu buat aku tergamam


Kini pilihanmu, hanya bunga liar
Siang malam ia bebas diluar
Serinya tiada, hilang pula sinar
Keadaanmu semakin hingar bingar
Penglihatanmu semakin berpinar
Akhirnya kau jatuh terdampar
Hilanglah dikau di dalam samar
Pulanglah ke pangkal jalan
Akan segera ku hulur tangan
Asalkan kau mahu aku pimpinkan.

Wednesday, February 17, 2010

Menangis itu Sehat..

Jangan ragu untuk menangis, Anda akan sehat Jasmani dan Ruhani..


"Dan bahwasanya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis," (an-Naml: 43)


Telah ditemukan hubungan yang kuat antara fungsi fisiologis dan psikologis terhadap luapan emosi seseorang pada umumnya serta perantara apa yang bisa dipakai untuk mengungkapkannya. Sama juga dengan cara menangis atau selainnya.


Telah jelas bahwa tangis itu menimbulkan tetesan air mata dan menghasilkan zat-zat yang ada di mata, membersihkan bola mata, serta mengurangi tekanan-tekanan hidup yang dihadapi. Sebagaimana telah jelas pula bahwa tangisan juga memberi pengaruh pada organ-organ tubuh yang lain, seperti urat nadi maupun saraf yang menjadi tegang di waktu seseorang emosi, begitu pula dengan meningkatnya denyutan jantung dan urat nadi serta menambah aliran adrenalin dari dua paru-paru.


Saat paling bahagia di dunia ini hadir ketika anda merendahkan diri dan tunduk, takut, menangis serta bertaubat dan memohon keampunan kepada Allah semata.


Ibnu Qoyyim dalam kitab al-Fawaid, “Celaka kamu, jangan engkau meremehkan dirimu. Seseorang yang bertaubat itu dicintai. Seseorang yang mengalah itu benar. Penyataan kerugiannya merupakan sumber kekayaan. Tunduknya kepalamu kerana penyesalan adalah keluhuran, dan mengakui kesalahan itu menunjukkan jalan yang benar untuk jiwa.”


Berhentilah sejenak, menjauh dari dunia dengan segala kecemasannya, kedudukan dan istana-istananya. Duduklah menyendiri, menyingkir dari para sahabat dan keluarga. Menyepilah dan tanyakan pada dirimu. “Untuk apakah aku hidup?? Apakah yang kuinginkan?? Dan apakah puncak dari semua itu??” Dan temukanlah jawapannya!!!


Hari-hariku berlalu tanpa Penyesalan

Tanpa tangisan, Rasa Takut, Ataupun rasa sedih

Betapa Mahabijaksana Allah, telah memberiku kesempatan

Padahal aku terus menerus bergelimang dosa

Akulah yang telah menutup pintu-pintu itu

karena kemaksiatan

Sedangkan mata Allah selalu melihatku

Biarkan aku meratapi dan menangisi diriku

Dan menempuh waktu dengan kesedihan

Biarkan aku terus mengucurkan air mata

Barangkali rasa sedih ini dapat melepaskan aku darinya.


Wahai Tuhanku,

aku hadapkan hatiku kepada-Mu sebelum kedua tanganku,

Aku memohon kepada-Mu dengan jiwaku sebelum terucap oleh lisanku

Hanya kepada-Mu aku meminta, mengadu, dan memohon

Aku memohon kepada-Mu, seperti permohonan orang yang berdosa

Permohonan anak yatim dan permohonan di waktu malam tiada bintang

Aku hadapkan hatiku kepada-Mu


Aku hamparkan kedua tanganku kepada-Mu,

Aku percaya mustajabnya doa dan tidak ada sesuatu pun

antara doaku dan Arsy-Mu, kecuali doa yang mustajab.

Aku berkata,"firman-Mu benar,berdoalah kepadaKu, nescaya

Aku ijabahi untuk kalian."


Aku memohon kepada-Mu, wahai Tuhanku dengan berkata,

Aku telah mencela dan memandang hina keluargaku

Aku singkiri orang-orang yang kucintai

Dalam kesendirianku, aku curahkan segala kesedihan dengan

darah

Aku terlantar dalam kesedihan yang berpanjangan

Aku tatap arah langit dengan penuh penderitaan

Dari resah dan gundah

Rabbi, betapa aku penuh kesalahan

Adakah waktu menghadap-Mu untuk bertaubat

Telah hilang kesempatan dari kehidupanku yang pertama

Sementara akan datang kehidupan kedua setelah kematian


Rabbi,

Aku telah mengakui dosaku

Di lubuk hatiku aku tangisi semua perbuatan dosaku

Aku terhina kerana dosaku,

Adakah setitis

Curahan rahmat-Mu yang mendekat padaku

Rabbi, aku telah datang kepada-Mu dengan bertaubat

Maka terimalah hamba-Mu yang mengharapkan belas kasih

Dalam kebingungan

Hanya air mata ini yang aku miliki

Sebagai tanda penyesalanku pada rendahnya diriku


Rabbi,

jika engkau menghukukmku kerana dosa-dosaku

Itulah balasan yang tepat bagi pendurhaka

Jika Engkau memberi ampun...Engkau telah memberi ampun

kepada seorang hamba yang penuh dosa

Dan Engkau memberi rahmat pada seorang insan yang berada

dalam ketidaktahuan...


Sunday, February 7, 2010

Gotong Royang Mega “Gotroy Mega”

Bermula seawal pagi, boleh dikatakan selepas subuh terus bergerak ke destinasi, siapa-siapa yang terbangun lewat alamatnyee tak sempat gosok gigi dan makan roti laa dia..hehehhe..takde laa gurau jee..muslimat sini semuanya baik-baik dan tepati waktu..sentiasa bersedia..syabas betea syabas.. bermula dengan pembersihan bilik masing-masing, lepas tu akan menyusul proses pembersihan luar kawasan bilik terutama ruang tamu dan mushalla.


Bertemakan “Bedah Rumah” menjadi semangat bagi penghuni rumah untuk bekerja keras. Selaras dengan tema bedah rumah maka setiap sudut dan pelosok rumah mesti diselengggara dan diberesin sesuai dengan tema yang dibuat dan ia juga merupakan sebahagian dari kawsan rumah.


Riuh rendah kedengaran di setiap penjuru dan sudut, al-maklumlaa masing-masing punya peranan dan karekter tersendiri, pendek kata ramai orang banyak ragam, lain padang lain belalang, tak pernh buat kajian pun jenis2 belalang..cakap main belasah jee..maklum laaa, capet deh..cakap pun dh ikut suka..hehehehe :-)



Dari yang berselerak menjadi kemas tersusun rapi,


dari yang kotor menjadi bersih berseri,


dari yang berhabuk menjadi cantik semulajadi,


itulah berkat mufakat bersemi di hati.






Bersih dan cantik rumah kita...sebersih dan secantik penghuninya.. hehehe :-)




Jangan marah aaaaa penghuni vila 50...nati kena lelong kt pasar Rukoh..:-)

Tamoung To Banda Aceh..


Ahlan Wasahlan wa Marhaban Bikum diucapkan kepada pelajar UKM yang datang dari Malaysia,
mereka membuat Lawatan Pengantarabangsaan ke Aceh selama 4 hari.
Bermula 5-8 Februari 2010.
Hari Jumaat berangkat ke Aceh dan esok mereka akan kembali ke Tanahair..
Semoga Selamat Datang dan Kembali..

Ukhuwwah yang terbina takkan hilang di telan masa..
InsyaAllah :-)

Monday, February 1, 2010

Dialog Antara Mata Dan Hati






Ketika mata menyelidiki sedangkan hati bangkit dan mencari-cari, di situlah memandang menjadi suatu kenikmatan. Bagi mata, ini merupakan kenikmatan mengalahkannya. Keduanya adalah rakan di dalam hawa nafsu. Ketika berada dalam kondisi terdesak dan dimintai
pertanggungjawaban, keduanya akan berhadapan kemudian saling menyalahkan dan mencela.

Hati berkata kepada mata,

“Engkaulah yang menjerumuskanku ke dalam jurang kebinasaan serta menjerumuskanku ke dalam kerugian dengan sebab engkau mengumbar pandangan. Engkau telah membawa matamu menjelajah ke taman itu. Sekarang engkau mengharapkan kesembuhan dari sakit, padahal engkau menyelisihi perintah Allah swt.”


“katakalah kepada orang laki-laki beriman agar mereka menundukkan pandangan mereka serta menjaga kemaluan mereka. Hal itu lebih baik bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan apa yang mereka kerjakan.” (Surah an-Nur: 30)


Engkau juga menyelisihi sabda Nabi saw.

“Memandang perempuan merupakan anak panah beracun dari anak-anak panah iblis. Barangsiapa yang meninggalkan sikap mengumbar pandang karena takut kepada Allah swt., maka Allah akan memberikan balasan baginya berupa kenikmatan mendapatkan kemanisan iamn di dalam hati.“ (HR Ahmad)


Sementara sebagian cendikiawan berkata,

“Barangsiapa yang mengumbar pandangannya, maka dia akan menjerumuskan dirinya ke dalam mara bahaya. Barangsiapa yang memperbanyak memandang, maka dia akan terus menerus menyesal, waktunya akan hilang darinya serta air mata pasti akan bercucuran darinya.”


Salah seorang penyair mengatakan,

Pandangan dari mata itulah

Yang menyebabkan menjadi jalan kebinasaan ke dalam hati

Mata selalu melawan hatinya

Hingga di antara mereka ada yang berlumuran darah dan kalah


Kemudian mata berkata kepada hati,

Engkaulah yang pertama dan yang terakhir kali menzalimiku. Aku mengakui dosaku yang terang-terangan maupun yang tersembunyi. Aku hanyalah utusan yang selalu mematuhi kerana engkaulah raja yang harus ditaati, sedangkan kami adalah tentara dan pengikutmu. Jika engkau menyuruhku untuk menutup pintuku serta menutupi dengan hijabku, sungguh aku akan mendengar perintahmu dan mentaatinya.


Ketika engkau menggembala di tanah larangan, aku telah memasukinya. Dan ketika engkau mengutusku untuk berburu. Sungguh aku sudah memancangkan jerat-jerat dan jala-jalanya hingga engkau terjerat. Kemudian aku menjadi tawanan padahal sebelumnya aku menjadi pemimpin. Aku menjadi budak, setelah aku menjadi pemilik. Dengarlah sabda hakim yang paling bijak,


Rasulullah saw.,

Sesungguhnya di dalam hati itu terdapat segumpal darah, apabila dia baik, maka baik pulalah seluruh jasadnya, apabila dia rosak, maka rosaklah semua jasadnya. Ketahuilah bahwa segumpal darah itu adalah hati. (HR. Bukhari dan Muslim)


Sedangkan Abu Hurairah ra. Berkata,

Hati adalah raja sedangkan semua anggota tubuh yang lain adalah tentaranya. Jika rajanya jelek, maka jeleklah tentaranya. Jika engkau terus mengamati, sungguh engkau akan tahu bahwa kerusakan rakyatmu adalah kerana sebab kerusakanmu, dan akan kembali menjadi baik jika engkau baik. Namun, engkau telah membinasakan dirimu dan rakyatmu, kemudian engkau menyalahkan matamu yang lemah ini. Padahal, pokok utama penyebab kerusakan adalah kerana engkau (hati) tidak mencintai Allah, tidak mencintai firman-Nya, tidak mencintai zikir dan tidak menyebut nama serta sifat-sifat-Nya. Engkau mencintai yang lain dan berpaling dari Allah, kemudian engkau ganti dengan cinta selain Allah dan engkau lebih mencintai hal itu daripada Allah.



Dikutip dari kitab Raudhatul Muhibbin wa Nuzhatul Musytaqin karya Ibnul Qayyim